Harga Ban di Planet Ban Lebih Mahal dari Harga Eceran 2019

Hai Hate Bikers! Dimana sih biasanya kalian beli ban motor? Di bengkel pinggiran, bengkel resmi, atau di gerai ban motor yang nyaman? Banyak yang berasumsi ganti ban motor di bengkel lebih murah daripada di gerai ban motor yang sudah ada cabangnya dimana-mana. Banyak pula yang mengeluh kalau harga mahal yang ditawarkan tidak sesuai dengan pelayanan dan hasil pelayanannya. Bener gitu nggak sih?

Saya baca ada beberapa diskusi nih yang membahas dan membanding-bandingkan harga ban motor antara toko A dan Toko B (Bengkel). Untuk bahas ini saya mau cerita dulu ketika saya mengganti ban Vario saya deh. Rugi banget pokoknya, niat mau keluarin uang sedikit tapi malah lebih mahal ujungnya.

Jadi waktu itu Ruby (sebut saja Ruby ini nama motor saya hahaha) kena paku lumayan besar di daerah Cimone. Kayaknya aja sih besar soalnya angin di dalam ban motor lumayan cepat kebuangnya. Untung aja nggak jauh dari situ ada bengkel ban, lumayan lah dorong motornya nggak capek-capek amat hehe. Nggak nyampe 1 km sebenernya dari bengkel ada Planet Ban. Tau banget saya di Cimone ada Planet Ban. Cuma entah kenapa ya waktu itu kayak udah terdoktrin sama temen-temen yang bilang kalo di Planet Ban harganya mahal.

Yaudah saya akhirnya datang ke bengkel pinggiran saja karena pasti bisa dapet ban murah kalo seumpama disuruh ganti walaupun dalam hati pengennya ditambal dulu saja. Sampai di sana bener saja tukang tambal bannya bilang bocor ban yang Ruby alami itu robek lumayan besar. Saya juga sebenarnya tau diri sih itu ban udah botak dan kayanya aus. Tau dari mana? Dari ban udah berasa nggak enak kalau lewat jalan basah. Licin gitu.

Baja juga:   Perbandingan Biaya Servis Motor Injeksi di Bengkel Resmi dan Bengkel Umum

Singkat kata, usulan dari mang bengkel bilang ban saya mestinya diganti saja daripada berbahaya nantinya. Yasudah lah saya nurut aja. Tapi yang agak bikin nyesek pertama itu mang bengkelnya baru bilang dia hanya punya ban bekas saja. Masih bagus-bagus sih tampilannya, harga bannya gak sampai 50 ribu dan biaya pasangnya cuma 10 ribu. Palang tanggung kan, udah dilepas bannya, yaudah akhirnya diganti dengan ban baru yang bekas dari si mang bengkel. Beres perkara, sebulan motor terasa baik-baik saja. Iya, tapi sayangnya cuma sebulan. Hahahaha sedih.

Ketawannya adalah ketika saya coba pakai motor kecepatan tinggi berasa goyang dan geter di stang. Dalam hati nggak bisa ini dibiarin, ngeri euy, mana saya seringnya suka kecepatan tinggi kalau lagi kepepet.

Nah, di sinilah saya tau kalau pas saya ke bengkel itu, ternyata saya diberi ban bekas yang divulkanisir. Apa itu vulkanisir? Itu adalah ban bekas yang sebenarnya sudah tidak layak, tapi dipoles sedemikian rupa sehingga ulir kembangnya jadi terlihat ban bekas yang masih layak pakai. Ini udah pasti berbahaya! Bahayanya apa? Ketika kita pakai ban bekas, kita nggak tau history ban itu seperti apa, sudah berapa lama, dan apakah sebenarnya udah tambal-tambalan. Intinya, agak nyesel sih waktu itu ganti ban dengan yang bekas. Apalagi tau kalau di deket situ ada Planet Ban.

Nah, balik lagi nih. Saya akhirnya datengin ban di Planet Ban, tapi bukan yang di Cimone karena kejauhan hehe. Saya ke Planet Ban yang lumayan dekat dari rumah. Pas ke sana entah kenapa liat mas-masnya rapi-rapi, mungkin karena saya datangnya pagi jadi masih pada riang gembira semua. Di sana saya dikasih info beberapa ban yang bisa saya pilih, yaitu Planeto, Aspira dan Ecomax. Saya pilih Aspira saja karena kayaknya standar orang-orang pakai itu. Harganya 212 ribu, dan saya iyakan saja, kebetulan sekalian saya ganti oli 36 ribu. Dan ternyata pas saya sampai rumah saya ngobrol-ngobrol dengan kakak, ternyata dia bilang itu mahal haha.. Padahal bisa aja dapet 170 ribu di tempat lain. Beh mahal juga ya ternyata selisihnya. Tapi entah kenapa walaupun beda harganya lumayan jauh rasanya nggak nyesel tu ganti ban di Planet Ban. Mungkin gara-gara sebelumnya saya malah nurut kata orang-orang padahal belum nyoba sendiri.

Baja juga:   Cara Merawat Motor yang Sudah 10 Tahun

Dan pengalaman saya pas ganti ban di Planet Ban, pegawainya rapi-rapi dan ramah, cara kerjanya juga bagus. Karena ada peralatan yang canggih saya nggak perlu khawatir velg saya baret baret lagi karena dicongkel kayak dulu pas ganti ban di pinggir jalan. Terus yakin bannya pasti original asli. Belum lagi bisa gratis isi nitrogen selamanya. Yang kalo diitung-itung, setahun isi nitrogen bisa 60 ribu. Kalau dibandingin selisihnya malah bisa 20 ribu lebih murah dari beli ban di toko lain yang katanya lebih murah. Lumayan kan kalo lagi kepepet tinggal kasih kartu aja ke Planet Ban langsung bisa isi nitrogen gratis. Jadi yaa walaupun awalnya “berasa mahal” tapi kalau dapat service yang memuaskan kan nggak rugi to..?